Sabtu, 15 Disember 2012

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN IBU HAMIL DENGAN KEJADIAN GIZI BURUK

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN IBU HAMIL DENGAN KEJADIAN GIZI BURUK

ABSTRAK
Latar Belakang : Gizi merupakan salah satu faktor penting untuk menentukan kualitas sumber daya manusia. Balita merupakan kelompok rawan gizi. Diusia ini pertumbuhan otak masih berlangsung cepat. Kurangnya pengetahuan tentang gizi akan mengakibatkan berkurangnya kemampuan menerapkan informasi dalam kehidupan sehari-hari, hal ini merupakan salah satu penyebab terjadinya gangguan gizi. Prevalensi gizi kurang di Kecamatan sejumlah 19,33% dari 150 balita. Desa Ngempak memiliki prevalensi gizi kurang sebesar 26,67%.
Tujuan Penelitian : Untuk mengetahui hubungan tingkat pengetahuan ibu tentang gizi dengan status gizi balita dengan indikator BB/U di Desa Kecamatan Kabupaten.
Metode Penelitian : Penelitian ini merupakan penelitian Analitik Korelasional, karena mencari hubungan dua variabel yang kemudian dicari koefisien korelasinya, dengan desain cross-sectional. Sampel adalah semua anak balita yang dalam keadaan sehat atau tidak menderita penyakit dalam 1 bulan terakhir dan berada di wilayah Desa, Kecamatan, Kabupaten (Total Sampling) yang melakukan kunjungan posyandu pada tanggal 5-9 Juli 2009. Teknik pengambilan sampel adalah teknik Accidental Sampling. Sehingga didapatkan 74 sampel anak balita dan 74 sampel ibu anak balita.
Hasil penelitian : menunjukkan bahwa sampel ibu balita yang memiliki tingkat pengetahuan tinggi sebanyak 44 orang (59,46%), sedang sebanyak 21 orang (28,38%), dan rendah sebanyak 9 orang (12,16%). Hampir seluruh sampel dari anak balita memiliki status gizi baik yakni 63 balita (85,14%), kurang 8 balita (10,81%), lebih 2 balita (2,70%), dan buruk hanya 1 balita (1,35%). Berdasar uji statistik korelasi Kendall Tau menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara tingkat pengetahuan tentang gizi dengan status gizi anak balita yang ditunjukkan dengan nilai p = 0,009 (p<0,05).
Kesimpulan : Penelitian ini menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara tingkat pengetahuan tentang gizi dengan status gizi anak balita.
Kata Kunci : Pengetahuan Gizi, Status Gizi, Anak Balita.

A.    Latar Belakang
Visi pembangunan gizi adalah mewujudkan keluarga yang mandiri sadar gizi untuk mencapai status gizi masyarakat yang optimal. Salah satu tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan rencana aksi pangan dan gizi Nasional 2004 – 2010 adalah mengurangi gizi kurang pada balita. Status gizi balita merupakan gambaran dari status gizi masyarakat. Rendahnya status gizi balita akan menjadi masalah pada sumber daya manusia di masa mendatang. Salah satu dampak gizi buruk pada balita adalah menurunnya tingkat kecerdasan/IQ.
Balita merupakan salah satu kelompok yang rawan gizi selain ibu hamil, ibu menyusui dan lanjut usia. Pada masa ini pertumbuhan sangat cepat diantaranya pertumbuhan fisik dan perkembangan psikomotorik, mental dan sosial (Depkes, 2000). Anak usia bawah 5 tahun (Balita) mempunyai risiko yang tinggi dan harus mendapatkan perhatian yang lebih. Semakin tinggi faktor risiko yang berlaku terhadap anak tersebut maka akan semakin besar kemungkinan anak menderita KEP (Kurang Energi Protein) (Moehji, 2003).
Keadaan gizi buruk biasa disebabkan karena ketidaktahuan ibu mengenai tatacara pemberian ASI dan MP ASI yang baik kepada anaknya sehingga asupan gizi pada anak kurang. Namun, kejadian gizi buruk pada anak balita ini dapat dihindari apabila ibu mempunyai cukup pengetahuan tentang cara memelihara gizi dan mengatur makanan anak (Moehji, 1992). Karena dengan memiliki pengetahuan yang cukup khususnya tentang kesehatan, seseorang dapat mengetahui berbagai macam gangguan kesehatan yang mungkin akan timbul sehingga dapat dicari pemecahannya (Notoatmodjo, 1997). Kurangnya pengetahuan tentang gizi akan mengakibatkan berkurangnya kemampuan menerapkan informasi dalam kehidupan sehari-hari, hal ini merupakan salah satu penyebab terj adinya gangguan gizi (Suhardj o, 1992).
Hasil PSG (Pemantauan Status Gizi) Propinsi Jawa Tengah tahun 2006, dari 373,120 balita yang diukur terdapat balita KEP 50.861 (13,63%). (Din Kes Prop. Jateng tahun 2006). Sedangkan hasil PSG dengan indeks BB/U tahun 2007 Kabupaten Karanganyar dari 3630 balita yang diukur terdapat balita KEP 605 (16,67%), sedang untuk Kecamatan dari 150 balita yang diukur terdapat 29 balita KEP (19,33%) dan untuk Desa dari 30 balita yang diukur terdapat 8 balita KEP (26,67%) (Laporan Hasil PSG Puskesmas).
Target total KEP Nasional tahun 2007 adalah 15 %, Demikian pula dengan target KEP Provinsi Jawa Tengah (Laporan Hasil Rencana Strategi Program Gizi Jawa Tengah Tahun 2004–2010). Kasus KEP yang terjadi di Desa berada jauh diatas target yang diharapkan, hal ini disebabkan kebanyakan balita memiliki orang tua yang bekerja sedang pengasuh balita tersebut tidak memiliki pengetahuan yang cukup mengenai gizi balita itu sendiri.
Berdasarkan latar belakang tersebut penulis ingin meneliti tentang hubungan pengetahuan ibu tentang gizi terhadap status gizi anak balita dengan indikator berat badan menurut umur (BB/U) di Desa Kecamatan Kabupaten.

B. Perumusan Masalah
1.    Status gizi balita merupakan gambaran dari status gizi masyarakat. Rendahnya status gizi balita akan menjadi masalah pada sumber daya manusia di masa mendatang.
2.    Hasil PSG dengan indeks BB/U tahun 2007 Kabupaten Karanganyar dari 3630 balita yang diukur terdapat balita KEP 605 (16,67%), sedang untuk Kecamatan dari 150 balita yang diukur terdapat 29 balita KEP (19,33%) dan untuk Desa dari 30 balita yang diukur terdapat 8 balita KEP (26,67%).
3.    Kurangnya pengetahuan tentang gizi akan mengakibatkan berkurangnya kemampuan menerapkan informasi dalam kehidupan sehari-hari, hal ini merupakan salah satu penyebab terj adinya gangguan gizi.
Berdasarkan uraian latar belakang masalah di atas masalah yang dapat dirumuskan adalah : ”Adakah hubungan pengetahuan ibu tentang gizi dengan status gizi anak balita?”

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum
Mengetahui hubungan antara tingkat pengetahuan ibu tentang gizi dengan status gizi anak balita.

2. Tujuan Khusus
a.    Mendeskripsikan tingkat pengetahuan ibu tentang gizi.
b.    Mendeskripsikan status gizi anak balita.
c.    Menganalisa hubungan tingkat pengetahuan ibu tentang gizi dengan status gizi anak balita.

D. Manfaat
Ø Bagi peneliti
 mengetahui permasalahan gizi balita sehingga bisa memberikan informasi pada ibu dalam pemberian makanan pendamping ASI sesuai umur.
Ø Bagi ibu
 memperoleh gambaran dan informasi mengenai makanan sehat bagi anak balitanya.

Ø Bagi petugas kesehatan
sebagai bahan masukan untuk pelaksanaan KIE masalah gizi balita.
Ø  Bagi pemerintah daerah setempat
 sebagai bahan masukan untuk menentukan kebijakan dalam penanganan masalah gizi balita.
Ø Bagi institusi pendidikan
sebagai bahan masukan untuk menambah bahan pustaka serta meningkatkan pengetahuan dan wawasan mahasiswa serta pembaca pada umumnya tentang gizi balita.

E. Tinjauan pustaka
Status gizi adalah ukuran keberhasilan dalam pemenuhan nutrisi untuk anak yang diindikasikan oleh berat badan dan tinggi badan anak.
Status gizi juga didefinisikan sebagai status kesehatan yang dihasilkan oleh keseimbangan antara kebutuhan dan masukan nutrient. Penelitian status gizi merupakan pengukuran yang didasarkan pada data antropometri serta biokimia dan riwayat diit (Beck. 2000 : 1).
Dengan makanan bergizi, tubuh manusia tumbuh dan dipelihara. Semua organ tubuh dapat berfungsi dengan baik. Bagian tubuh yang rusak diganti. Kulit dan rambut terus berganti, sel – sel tubuh terus bertumbuh. Sel-sel tubuh memasak dan mengolah zat makanan yang masak agar zat makanan dapat dipakai untuk pekerjaan tubuh.


F. Metodologi
Jenis penelitian ini adalah survey analitik  dengan menggunakan  pendekatan  ”Cross  Sectional Study”. Populasi dalam penelitian ini
adalah semua ibu hamil di Puskesmas KassiKassi sebanyak 228 orang Sampel pada  penelitian ini adalah semua ibu hamil yang  memeriksakan kehamilannya di puskesmas  Kassi-Kassi sebesar 51 orang. Pengambilan
sampel menggunakan  metode purposive  sampling  dengan kriteria ibu hamil yang  memeriksakan kadar Hb-nya, rutin  memeriksakan kehamilan, dan bersedia menjadi  responden.
Data yang dikumpulkan adalah data  primer dan data sekunder. Data primer yaitu  pengetahuan ibu hamil dilakukan dengan cara  pemberian kuesioner dan pola makan yang  diukur dengan formulir  food frequency.
Sedangkan data sekunder meliputi kadar Hb dan  umur ibu hamil. Pengolahan data dilakukan  dengan program SPSS. Analisis data dilakukan
untuk menguji hipotesis dengan menggunakan  metode Uji  Chi-Square  dan disajikan dalam  bentuk tabel dan narasi.




HASIL  PENELITIAN
Karakteristik Variabel Penelitian  Tingkat pendidikan ibu sebagian
besar tamat SLTA sebesar 55%. Jenis  pekerjaan lebih banyak ibu rumah tangga  sebesar 80%. Kejadian anemia lebih banyak  pada sebesar 47% dibanding ibu hamil yang  tidak anemia. Pengetahuan ibu sebagian besar  kurang sebanyak 65% dan pola konsumsi  sebagian besar kurang sebanyak 55%.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan